Selasa, 24 April 2018 | Cianjur, Indonesia

Innalillahi, Bahan Berbahaya dan Beracun Dibiarkan Numpuk

Pengelolaan Limbah Medis B3 di RSUD Buruk

Angga Purwanda

Selasa, 16 Januari 2018 - 08:00 WIB

Karikatur: Nandang S/BC
Karikatur: Nandang S/BC
A A A

Kesehatan Petugas, Pasien, Pengunjung dan Masyarakat Sekitar Terancam

Beritacianjur.com - RSUD, oh, RSUD. Ada apa dengan RSUD Sayang Cianjur? Dua mhasalah besar belum juga selesai, kini rumah sakit plat merah tersebut kembali menjadi sorotan publik. Betapa tidak, limbah bahan berbahaya dan beracun (B3) di RSUD dibiarkan menumpuk di ruangan terbuka.

Seperti diketahui, dua masalah sebelumnya di RSUD Sayang Cianjur belum terselesaikan, yakni adanya dugaan pungutan liar (pungli) pada rekrutmen calon pegawai di RSUD Cianjur, serta masih banyak pasien BPJS Kesehatan yang disuruh membeli obat di luar rumah sakit dengan uang pribadinya.

Kini, persoalan lain yang tak kalah merugikan bahkan membahayakan banyak pihak, kembali terjadi di Badan Layanan Umum Daerah (BLUD) milik Pemkab Cianjur ini.

Berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 101 tahun 2014 tentang Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun, mendefinisikan Bahan Berbahaya dan Beracun (B3) sebagai zat, energi, dan/atau komponen lain yang karena sifat, konsentrasi, dan/atau jumlahnya, baik secara langsung maupun tidak langsung, dapat mencemarkan dan/atau merusak lingkungan hidup, dan/atau membahayakan lingkungan hidup, kesehatan, serta kelangsungan hidup manusia dan makhluk hidup lain.

Dari pengakuan salah seorang petugas pengelola limbah media B3 RSUD, dalam satu hari limbah B3 yang dihasilkan RSUD itu mencapai 2 kuintal. Selain buruknya pengelolaan limbah tersebut, pihak RSUD Cianjur juga tidak memerhatikan segi keamanan bagi para petugas pengelola limbah.

“Ya, mau bagaimana lagi kang sudah tugas saya. Kadang, suka kepikiran juga karena limbah dari setiap ruangan kan membawa penyakit. Apalagi sekarang, banyak pasien yang terdampak difteri. Kami kan tidak tahu mana limbah bekas pasien itu,” kata petugas pengelola limbah B3 itu, kepada wartawan, Senin (15/1/2018).

Petugas yang enggan disebutkan namanya itu menyebutkan, menumpuknya limbah medis hingga ke luar ruangan penyimpanan khusus, dikarenakan ruangan tempat penyimpanan sudah penuh, akibat limbah yang sebelumnya tidak diangkut oleh pihak rekanan. Sementara limbah medis dari RSUD setiap hari selalu ada.

“Informasinya sih kontrak dengan rekanannya belum selesai, tapi kami tak tahu persis itu urusan manajemen. Biasanya diangkut seminggu dua kali, tapi sekarang sudah tidak ada lagi yang angkut. Jika terus dibiarkan seperti ini, tentunya akan terus menumpuk dan membahayakan,” ucapnya.

Sementara itu, saat akan dimintai konfirmasi terkait hal tersebut, pihak pimpinan RSUD Sayang Cianjur tidak mau memberikan keterangan. “Aduh, maaf kang, pimpinan tidak berkenan untuk memberikan keterangan terkait persoalan  ini,” jelas salah seorang staf Humas RSUD Sayang, Cianjur.

Menanggapi persoalan tersebut, Ketua Serikat Perjuangan Rakyat Indonesia (SPRI) Cianjur, Rudi Agan mengaku kesal. Pasalnya, ia menilai persoalan buruknya pengelolan limbah B3 di RSUD ini sudah menyangkut kelangsungan hidup manusia.

“Namanya aja RSUD Sayang, tapi kok gak sayang sama pasien bahkan sema pegawainya sendiri. Ini sangat bahaya sekali,“ ujarnya kepada Berita Cianjur, Senin (15/1/2018).

Rudi menegaskan, pada Peraturan Pemerintah Nomor 101 tahun 2014 tentang Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun disebutkan, karakteristik limbah B3 itu mudah meledak, mudah menyala, reaktif, infeksius, korosif dan beracun.

Terkait karakteristik infeksius, sambung Rudi, limbah infeksius ini limbah yang berkaitan dengan pasien yang memerlukan isolasi penyakit menular (perawatan intensif) dan limbah laboratorium.

“Limbah ini dapat menjadi sumber penyebaran penyakit pada petugas, pasien, pengunjung, maupun masyarakat sekitar. Coba, bagaimana tidak bahaya, ini harus segera ditindak. Pejabat RSUD harus bertanggungjawab dan segera menyelesaikannya,“ ucapnya.

Rudi mengaku heran persoalan berbahaya di RSUD Cianjur ini bisa terjadi. Jika persoalannya karena kontrak dengan rekanan belum selesai seperti yang disebutkan salah satu petugas RSUD Cianjur, sambung Rudi, pihak RSUD seharusnya tak membiarkan permasalah membahayakan ini berlarut-larut.

“Kesehatan atau nyawa manusia itu lebih berharga dari sekadar nego dengan pengusaha untuk mengelola B3. Ini soal nyawa, jangan utamakan cari untung dulu. Apalagi saya pernah dapat informasi, katanya tendernya sudah selesai dan persoalan limbah b3 ini sudah berlangsung sejak September 2017 lalu. Itu informasi, harus kita telusuri,“ pungkasnya.(*)

Komentar Berita

Berita Lainnya

Cianjur Euy 33 menit yang lalu

Siswa SMK Berikan Sarung Cinta Untuk Mak Icih

RAUT sumringah terlihat dari wajah Mak Icih, saat puluhan siswa dari salah satu SMK kesehatan swasta di Sukabumi mendatangi kediamannya di Kampung Cikaret, Gang Al Falah, Desa Sukamaju, Kecamatan Cianjur.

Cianjur Euy 34 menit yang lalu

IPM Kabupaten Cianjur Jeblok, Paling Bontot di Jawa Barat

INDEKS Pembangunan Manusia (IPM) Kabupaten Cianjur, masih relatif jeblok. Posisinya pada 2017 berada paling bontot dari 27 kota/kabupaten di Jawa Barat. Hal itu, diungkapkan anggota DPRD Kabupaten Cianjur,…

Cianjur Euy 35 menit yang lalu

Perpres TKA Berdampak Plus Minus Bagi Daerah

PENERAPAN Peraturan Presiden Nomor 20/2018 tentang penggunaan tenaga kerja asing (TKA) memiliki dampak positif dan negatif bagi dunia kerja di daerah. Sebab, hingga kini masih banyak calon tenaga kerja…

Si Maung 15 jam yang lalu

Laga El Clasico Panas Sebelum Laga Dimulai

LAGA Persib kontra Persija memang baru akan dimulai Sabtu (28/4/2018) mendatang. Namun panasnya laga bertajuk “El Clasico” sudah terasa sebelum laga dimulai.

Si Maung 15 jam yang lalu

Pede, Gomez Targetkan Kemenangan di Jakarta

BUKAN imbang tapi menang. Itulah target Pelatih Persib, Roberto Carlos Mario Gomes, pada laga bertajuk “El Clasico” yang bakal digelar di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Jakarta, Sabtu (28/4/2018)…

Cianjur Euy 23/04/2018 18:46 WIB

Laporan Keuangan Desa di Cianjur Belum Seragam

PEMERINTAHAN Desa (Pemdes) di Kabupaten Cianjur masih belum seragam dalam sistem laporan keuangan desa. Ada yang masih menggunakan Sistem Pengelolaan Keuangan Desa (Silokades) tapi juga yang sudah menerapkan…

Cianjur Euy 23/04/2018 18:45 WIB

Satlantas Pantau Ruas Infrastruktur Jalan

SATUAN Lalulintas Polres Cianjur, mengagendakan survei pemantauan ruas-ruas infrastruktur jalan menjelang arus mudik Idul Fitri 2018. Hal itu diungkapkan Kasatlantas Polres Cianjur, AKP Rendy Setia Permana,…

Bisnis Line 23/04/2018 18:30 WIB

Baru Dibuka, 'Sabore Kitchen' Diburu Pecinta Gelato

BISNIS kuliner di Kabupaten Cianjur semakin dilirik. Banyak lokasi kafe dan restoran 'anyar' tumbuh di kota yang terkenal dengan kota tauco ini. Tak heran jika antar outlet kuliner saling adu konsep,…

Cianjur Euy 22/04/2018 20:53 WIB

Mutia, Gadis Cilik Asal Cidaun Berprestasi di Seni Membaca Dongeng Sunda

TINGGAL dan mengenyam pendidikan di wilayah yang jauh dari pusat ibu kota kabupaten, tak menjadikan halangan bagi Mutia Karin, siswa kelas IV SD Negeri Puncak Lawang, Kecamatan Cidaun untuk berkarya dan…

Cianjur Euy 22/04/2018 20:07 WIB

Dishub Cianjur Akan Rubah Sistem Tarif Angkum

DINAS Perhubungan (Dishub) Kabupaten Cianjur berencana merubah sistem tarif angkutan umum (Angkum). Kebijakan rencana itu untuk menyesuaikan kondisi angkum pasca perubahan trayek beberapa waktu lalu.