Rabu, 28 Juni 2017 - Pukul 17:30

Lagi, Bicara Soal 'Komitmen'
Kang Anton

Lagi, Bicara Soal 'Komitmen'

Rasanya ini momen yang pas untuk berpikir kembali soal 'Komitmen', dengan (jujur) meminjam paparan dari para pemerhati Sumber Daya Manusia (SDM) dan dinamikanya dalam perusahaan. Di…

>> more

inspirasi

Berprestasi Dalam Keterbatasan
OLEH: Apip Samlawi

Berprestasi Dalam Keterbatasan

Ketiadaan, kekurangan atau keprihatinan bukanlah suatu alasan untuk menyerah, berhenti dalam menggapai suatu impian. Tetapi sebaliknya, justru hal itu harus dijadikan dasar utama untuk…

>> more

healthy life

Waspada, 6 Penyakit Ini Sering Muncul Saat Banjir

Waspada, 6 Penyakit Ini Sering Muncul Saat Banjir

Musim hujan memang kerap mendatangkan banjir. Oleh karena itu, masyarakat diimbau tetap waspada terhadap penyakit akibat banjir.

>> more

aktualita

Mantan Gubernur Malut Thaib Armaiyn Divonis 2 Tahun

Oleh: Disma Taryum - Kamis 13 Agustus 2015 | 07:00 WIB

Mantan Gubernur Malut Thaib Armaiyn Divonis 2 Tahun

net

BERITACIANJUR.COM – Mantan Gubernur Maluku Utara (Malut) Thaib Armaiyn dinyatakan terbukti secara meyakinkan melakukan tindak pidana korupsi anggaran dana tak terduga (DTT) tahun anggaran 2004 oleh majelis hakim Pengadilan Tipikor Jakarta. Atas perbuatan itu dia divonis pidana penjara selama 2 tahun dan denda Rp 150 juta subsidair 3 bulan.

 

"Menyatakan terdakwa Drs Thaib Armaiyn terbukti secara sah dan meyakinkan melakukan tindak pidana korupsi secara bersama-sama dan berlanjut sebagaimana tercantum dalam dakwaan subsider," kata Hakim Ketua Ibnu Basuki dalam persidangan di Pengadilan Tipikor, Rabu (12/8).

 

Majelis hakim menilai Thaib melakukan penyalahgunaan wewenang karena  membiayai perjalanan dinas dengan anggaran DTT yang sedianya dialokasikan untuk jenis keperluan mendesak.

 

Perbuatan tersebut melanggar Pasal 3 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 Tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana diubah dalam UU Nomor 20 Tahun 2001. Kerugian negara akibat tindak pidana korupsi ini mencapai Rp 16,8 miliar. Namun Thaib sendiri diketahui hanya menikmati Rp 6,8 miliar dari uang haram tersebut.

 

Thaib ditangkap Direktorat Tindak Pidana Korupsi Bareskrim Polri pada Selasa 11 Maret 2015 lalu di kawasan Cempaka Putih, Jakarta Pusat. Dia ditetapkan sebagai tersangka oleh Bareskrim Polri dengan surat nomor Pol : S Pgl/1040/2012/TIPDIKOR. (net)

Komentar