Kamis, 24 Agustus 2017 - Pukul 10:20

Image
Lagi, Bicara Soal 'Komitmen'
Kang Anton

Lagi, Bicara Soal 'Komitmen'

Rasanya ini momen yang pas untuk berpikir kembali soal 'Komitmen', dengan (jujur) meminjam paparan dari para pemerhati Sumber Daya Manusia (SDM) dan dinamikanya dalam perusahaan. Di…

>> more

inspirasi

Berprestasi Dalam Keterbatasan
OLEH: Apip Samlawi

Berprestasi Dalam Keterbatasan

Ketiadaan, kekurangan atau keprihatinan bukanlah suatu alasan untuk menyerah, berhenti dalam menggapai suatu impian. Tetapi sebaliknya, justru hal itu harus dijadikan dasar utama untuk…

>> more

healthy life

Waspada, 6 Penyakit Ini Sering Muncul Saat Banjir

Waspada, 6 Penyakit Ini Sering Muncul Saat Banjir

Musim hujan memang kerap mendatangkan banjir. Oleh karena itu, masyarakat diimbau tetap waspada terhadap penyakit akibat banjir.

>> more

aktualita

Nyamuk Lebih 'Terpikat' Pada Mereka Yang Berdarah O

Oleh: fl/internet - Jumat 14 Agustus 2015 | 20:35 WIB

Nyamuk Lebih 'Terpikat' Pada Mereka Yang Berdarah O

Yamuk lebih senang hinggap pada mereka yang berdarah O...

BERITACIANJUR.COM, WASHINGTON,-- Penelitian menunjukkan, penyebab utama kerentanan seseorang terhadap gigitan nyamuk adalalah golongan darah, kata Elizabeth Tanzi, dokter kulit di Washington DC.

“Kami masih belum sepenuhnya paham, mengapa atau apa hubungannya dengan golongan darah,” katanya melanjutkan seperti dilansir dari laman Women's Health. “Tapi biasanya golongan darah O yang lebih menarik nyamuk.”

Meski begitu, darah bukan satu-satunya hal yang membuat Anda menderita karena gigitan nyamuk. “Ada dua hal yang berperan di sini,” ujarnya. Tanzi mengatakan bahwa fakta mengungkap, beberapa kulit orang tertentu bereaksi lebih jelas daripada yang lain.

Jika Anda memiliki kulit yang lebih sensitif, maka gigitan serangga bisa memicu pelepasan sel inflamasi ke daerah gigitan tersebut, mirip dengan reaksi gatal-gatal.

“Ketika orang-orang tersebut digigit nyamuk, kulit mereka akan mengalami banyak pembengkakan,” katanya. Akibatnya adalah bekas merah-merah di kulit.

Jadi, ketika beberapa orang digigit nyamuk lebih sering dari yang lain, beberapa lainnya melihat gigitan yang lebih banyak karena kulit mereka bereaksi lebih oleh gigitan nyamuk.

Jika Anda salah satu orang yang kulitnya lebih mudah meradang, Anda bisa berjuang melawan nyamuk dengan antihistamin selain dengan obat semprotan nyamuk.

“Mengonsumsi antihistamin beberapa hari sebelum Anda terkena (gigitan nyamuk) dapat menghindari pembengkakan,” kata Tanzi. “Histamin dapat menstabilkan di dalam sistem tubuh sehingga Anda tidak mendapatkan reaksi liar yang sama.”

Selain itu, tidak ada bukti nyata bahwa mengenakan warna pakaian tertentu atau memakai parfum aroma bunga membuat nyamuk lebih tertarik kepada Anda. Para ilmuwan juga mencari tahu, apakah gigitan nyamuk ada hubungannya dengan pola makan.

Sebuah penelitian dalam Jurnal Asosiasi Pengendalian Nyamuk Amerika Serikat menemukan, nyamuk lebih suka mendarat di lengan subjek penelitian yang telah menyerap 350 mililiter bir. Namun, penelitian itu masih diragukan karena penelitian itu hanya melibatkan 13 peserta.

“Iklim yang basah dan lembab adalah yang terburuk untuk nyamuk, terutama menjelang malam,” kata Tanzi. Dan jangan menggaruk gigitan nyamuk. “Jika digaruk, Anda bisa menimbulkan lebih banyak trauma di daerah kulit tersebut dan menyebabkan pembengkakan,” ujarnya.

Komentar