Selasa, 17 Oktober 2017 - Pukul 08:57

Lagi, Bicara Soal 'Komitmen'
Kang Anton

Lagi, Bicara Soal 'Komitmen'

Rasanya ini momen yang pas untuk berpikir kembali soal 'Komitmen', dengan (jujur) meminjam paparan dari para pemerhati Sumber Daya Manusia (SDM) dan dinamikanya dalam perusahaan. Di…

>> more

inspirasi

Berprestasi Dalam Keterbatasan
OLEH: Apip Samlawi

Berprestasi Dalam Keterbatasan

Ketiadaan, kekurangan atau keprihatinan bukanlah suatu alasan untuk menyerah, berhenti dalam menggapai suatu impian. Tetapi sebaliknya, justru hal itu harus dijadikan dasar utama untuk…

>> more

healthy life

Waspada, 6 Penyakit Ini Sering Muncul Saat Banjir

Waspada, 6 Penyakit Ini Sering Muncul Saat Banjir

Musim hujan memang kerap mendatangkan banjir. Oleh karena itu, masyarakat diimbau tetap waspada terhadap penyakit akibat banjir.

>> more

ragam

Guinnes Book of Record Berawal Dari Ide Yang Cuma Sepele

Oleh: fl/bc.com/net - Sabtu 29 Agustus 2015 | 08:16 WIB

Guinnes Book of Record Berawal Dari Ide Yang Cuma Sepele

Guinness World Records 60 tahun

BERITACIANJUR.COM, IRLANDIA.--Jangan pernah menyepelekan ide yang sepintas tampak ecek-ecek. Justru dari ide sepele itu bisa mewujud sesuatu luar biasa dan berdampak besar bagi dunia. Kini 60 tahun sudah Guinness World Records, yang telah berubah logo menjadi Guinness World Records merangsang dunia untuk menciptakan ide ide spektakuler.

 

 

 

Seperti ide sederhana yang dicetuskan pria Inggris bernama Sir Hugh Beaver saat tengah berburu burung, pada awal November 1951, di North Slob, dekat River Slaney di County Wexford, Irlandia.
 

Tak ada satu pun hasil buruan didapat, Beaver melontarkan pertanyaan kepada rekan-rekannya, burung manakah yang paling cepat melesat terbang di udara: golden plover atau grouse?

 

Tak beroleh jawaban yang meyakinkan, Beaver pun berusaha mencari tahu lewat buku-buku. Lagi-lagi, buntu. Dari sinilah tercetus ide menggarap buku yang bisa menjawab pertanyaan populer.

 

Terbayang betapa sulitnya Beaver mengumpulkan referensi dan data mengingat kala itu internet hanya populer di kalangan militer, dan belum menyentuh kaum sipil.
 

Beaver yang ketika itu menjabat sebagai Direktur Pelaksana Guinness Brewery lantas diberitahu salah seorang stafnya, Christopher Chataway soal si kembar McWhirter.
 

Norris and Ross McWhirter, si kembar teman sekampus Chataway di London, kebetulan memang gemar mengumpulkan fakta dan data dan memuatnya dalam buku yang diedarkan secara terbatas.
 

Kerja sama Beaver dan si kembar McWhirter pun dijalin. Awalnya, mereka hanya membuat buku kompilasi sebagai bagian dari promo bir Guinness agar menarik lebih banyak penggemar.
 

Tak disangka, edisi pertama Guinnes Book of Records yang diedarkan pada 27 Agustus 1955 itu laris manis, bahkan dicetak ulang. Termasuk laris diburu sebagai kado Natal.
 

“Semula buku ini dibagikan sebagai bagian dari pemasaran—sama sekali tak ditujukan sebagai mesin pencetak uang,” kata Beaver, suatu kali. Tak pernah diduga, ide sederhana mewujud luar biasa.
 

Sejak itu, Guinnes Book of Records diedarkan secara rutin, hampir saban tahun. Memasuki milenium ke-dua, namanya berubah menjadi Guinness World Records dan jadi merek dunia.
 

Buku ini mencatat rekornya sendiri: terjual 100 juta kopi, diedarkan di 100 negara dan dialihbahasakan ke 37 bahasa dunia. Dari sekadar merchandise bir bagian dari pemasaran, kini menjadi "buku catatan" yang fenomenal.

Komentar